The World of The Married (K-Drama)

April 19, 2020


Hai semua ....
Apa kabar kamu yang sedang stay at home?
Lagi pada ngapain, nih?
Gimana? Aman, ‘kan?
Aman terkendali?
Stok beras gimana? stok bahan masakan? Isi kulkas? Jajanan anak-anak gimana?
Aman?
Aman, lah, ya?
Semoga kita semua diberikan kelapangan hati dan masih bisa tetap waras, yah, Mak!
Aamiin.

Beberapa hari ini, timeline FB dan IG penuh dengan caci maki sesepelakor di sebuah drama Korea. Yup, bener banget. The World of The Married. Drama ini ratingnya bagus banget dari awal kemunculannya sampai perhari ini udah di episode kedelapan. Sakses bikin banyak orang tergelitik untuk berkomentar jahat, penuh caci maki dan sumpah serapah. Ga jarang juga komentar anti mainstream dari ragam isi kepala para penonton. Intinya bikin banyak penonton esmosi, darah tinggi.



Trus, MakDi udah nonton belum?
Sampai perhari ini aku belum nonton keseluruhan drama ini.
Lah, Mak? Kok bisa?
Katanya draKorholic?
Katanya team ongoing?
Katanya team streaming?
Tumben, belum nonton?

Pen nangis akutu, Mak. Sumpah.
Jadi, ya, semalem aku udah tepar dari jam delapanan lewat dikit. Kalau udah gitu jeleknya kebiasaan akutu, pasti kebangun pas tengah malam dan ga bisa tidur lagi sampai pagi.
Nah, kebetulan tadi malam tu aku kebangun jam dua-an. Mengendap ke kamar mandi dan kepancing buat pegang hape. Mata masih sepet sih, tapi hasrat pen megang hape ga terbendung. Jadilah aku pindah tengkurep di karpet ruang tengah sambil bawa bantal satu, berharapnya sih nanti ketiduran gitu, karena udah semingguan ini sinus aku kumat, dan itu ga enak banget kalo lagi kumat, lebih-lebih lagi parnoan keluar rumah juga nguras fisik dan mental.

Akutu prefer IG-walking kalo malem-malem tu, keknya lebih update aja gitu. Lagi sibuk update berita tengah malam di IG, seliweran lah si TWOTM ini di beranda IG. Bikin aku kepo, se bar-bar apa sih scene di drama ini sampe-sampe aku pusing liat timeline FB banyak yang bilang begini, begitu dan sebagainya. Baca koment netijen di banyak akun gosip juga keknya banyak yang jadi misuh-misuh ga jelas.

Penasaran, dong. Segelap apa sih aura pelakor di drama ini?

Ok, aku mutusin buat nonton. Episode pertama nih, ya. Ini kali pertama aku gak tertarik update tentang draKor yang lagi ongoing, setelah baca-baca spoiler orang-oranng.
Male leadnya aku ga begitu familiar tapi sama female leadnya lumayan kenal. Aku pernah nonton drama dia yang Midas, Mrs. COP dan Second To Last Love. Acting dia lumayan bagus, dan termasuk yang bisa menjiwai karakter actingnya.

Okeh, episode pertama di scene yang suaminya pulang ujan-ujan sambil geret koper trus abis itu ada bed scene-nya, aku mikir, ‘Oh, berarti ini yang di bilang Mak-Emak di komentar IG itu, ada adegan anu-nya, bahkan di episode pertama.’ Wokeh, noted.

Lanjut ke menit-menit berikutnya udah mulai keliatan alurnya, langsung meninggi, bikin esmosi. Kayak ada scene tetiba si Dokter nemu lipstick, trus nemu sehelai rambut panjang berwarna coklat di shawl yang di kalungkan suaminya sebelum dia berangkat kerja. Laki-laki bodoh! Pura-pura baik dan perhatian sama bini, ga taunya cuma buat ngasih clue ke biniknya kalau dia selingkuh. Okeh, noted lagi.

Di kepalaku udah kebayang akan seperti apa kelanjutannya. Aku mulai skip-skip episode ini. Keenakan slide timer di web itu, aku dibawa ke scene yang Si Dokter mencurigai sekretaris suaminya, kemudian tetangganya yang juga temannya, bahkan sampai mencurigai semua Ibu-Ibu teman anaknya di sekolahan yang rambutnya panjang dan di warnain seperti rambut yang menempel di shawl itu. Dan disini aku udah mulai ketrigger. Lanjut ngeskip sampai di scene Bu Dokter memanfaatkan pasiennya sebagai mata-mata suaminya. Damn! Jantungku mulai ga karuan.

Lanjut ngeskip beberapa menit ke depannya ... dan ... aku ambyar.
*nangis beneran akutu
Scene dimana  Sun Woo periksa mobil si dongok itu dan nemuin tas berisi kancut, kondom dan handphone siluman milik suaminya. Shit!! *crying

Aku kuat-kuatin tu liat scene Sun Woo dengan gemetar nyalain hape itu dan ngeliat cewek cantik, muda, di homescreen hape siluman milik suaminya.
Makin ga kuat buat buat lanjutin nonton, tapi makin penasaran se-menyakitkan apa isi hape itu. Dan Sun Woo sudah ada di titik nol-nya saat ia membaca satu persatu isi pesan di hape itu, melihat slide demi slide gambar yang diambil dari kamera hape itu.
Kakiku lemes, nangis dan tangan yang megang hape buat nonton, tremor 1.5 detik.
Dan itu nyiksa banget rasanya.
Poor Sun Woo, and poor me *crying

Di scene itu aku stop. Ga sanggup lagi nonton.
Monster-monster di kepalaku serempak terbangun dari tidurnya dan perlahan mulai merengek, bahkan sebagian mulai tantrum. L

Rasain lu, MakDi!
Udah tau gampang kepancing trigger, masih aja nekat nonton. L
Aku nonton cuma 20 menitan padahal. L

JANGAN NEKAT, MAK!
JANGAN SEMBRONO!
Drama ini bukan untuk kalian yang gampang kepancing trigger. Terlebih kalian yang punya trauma perselingkuhan, pengkhianatan, dan kekerasan dalam rumah tangga. Entah itu verbal ataupun physical abuse. Sangat-sangat tidak disarankan untuk menonton. Aura drama ini terlalu gelap.

Jadi, ga salah kalo banyak netijen esmosi nonton drama ini. Ga heran juga semua pada mengeluarkan semua sumpah serapahnya. Emang bikin darah tinggi kumat. Di drama ini male lead dibuat brengsek sebrengseknya. Dibuat ga tau diri, dibuat kurang ajar. Duh! Aku jadi ikutan esmosi.

Beda sama drama VIP-nya Jang Nara dan Lee Sang Yoon yang temanya kurang lebih sama. Tapi dikemas lebih kalem dan ga terlalu bar-bar kayak TWOTM ini. Aku nonton, loh, yang VIP, tapi respon kepala dan hati aku ga sebegini banget. Apa karena Lee Sang Yoon-nya disitu bikin hati adem? *Ups, hahaha ....

Beda banget sama si male lead di TWOTM inih, yang bikin ... ugghh pen maki-maki sambil nyolok matanya atau ngegrauk mukaknya pake sekop. *ughh ..... KZL

Penulis dan Mas Sutradaranya berhasil bikin penonton dari seluruh penjuru dunia larut dalam emosi. Setiap postingan atau spoilernya dimanapun selalu dihujani caci maki dan komentar pedas, sekalihus lucu dan konyol yang kalau dibaca kadang bikin ketawa sendiri. Betapa netijen itu sangat kritis dan selalu maha benar. *Hahaha

Berikut aku sempet ngeskrinsut beberapa komentar lucu dari IG dan postingan orang-orang di feed socmed aku.







Believe me or not! Keseruan lain dari mengikuti K-drama adalah komentar para penontonnya. Seru kalo udah baca-baca koment beginian.

Be right back ngomongin trigger, trauma dan abuse. Beneran, kamu dengan permasalahan mental illness yang ada kaitannya dengan perselingkuhan, kekerasan fisik dan mental dalam sebuah relationship atau pernikahan, jangan nonton deh. Bukan apa-apa, sih, menurutku drama ini ga sehat untuk jiwa-jiwa yang sedang terluka atau yang sedang dalam proses healing. Jangan korbankan waktu dan sakitnya proses healing demi sebuah drama. Kecuali, kalian bisa meng-handle akibatnya nanti kalau kalian tetap ngeyel pengen nonton drama ini.

Bisa jadi ini semacam kompor mleduk yang siap membakar perjuangan healing kalian. Boom ... perjuagan kalian melalui proses healing bakal ambyar seketika.
Eh tapi, ga semua, lho, ya. Bagi sebagian orang malah ga ada reaksi apa-apa.

Mengulik sedikit tentang mental health pasca perceraian, atau perselingkuhan atau yang ada hubungannya dengan abuse dalam sebuah hubungan pria-wanita atau suami istri, sungguh rumit untuk dijabarkan melalui tulisan.  Sejenis rasa yang tidak bisa di lukiskan dalam kata-kata. Salut buat kalian yang bisa nonton tapi ga ada reaksi di diri kalian. *Salim, angkat aku jadi muridmu, Guru....

By the way, drama terbaru Lee Min Ho udah tayang, lho.
Mending selamatkan kesehatan jiwa kamu dengan asupan vitamin LMH. Walau ga tau bakal seperti apa jalan ceritanya, setidaknya kamu bisa sedikit halu liat mukaknya. Sebelum halu itu dilarang dan berbayar. *Hahaha


With Love
- Deean -







You Might Also Like

1 komentar

Popular Posts

Like Us on Facebook

Follow My Playlist